Lima Alasan Hindari Pariwisata Mass

Ada dua jenis wisatawan di dunia - mereka yang suka pergi sendiri dan menempa jalan mereka sendiri dan mereka yang lebih memilih seluruh banyak yang harus dilakukan untuk mereka. Sayangnya, jenis kedua menyebabkan segala macam masalah. Sementara tidak ada keraguan daya tarik yang kuat untuk paket penawaran, ini mengarah ke pariwisata massal. Pariwisata merupakan masalah bagi manusia dan planet ini. Jika Anda belum yakin dengan argumen yang berbicara tentang kualitas berkelanjutan pariwisata, berikut adalah lima alasan untuk menghindari paket liburan:

Perawatan Earth:

Sejumlah besar orang turun pada tempat-tempat tertentu di beberapa dunia alami mengikis, jika kita tidak berhati-hati. Pariwisata massal dapat menjadi beban besar pada lanskap dan sumber daya lokal. Pikirkan juga dari jumlah air, listrik dll yang dikonsumsi oleh paket wisata tradisional dan tujuan pariwisata massal. Pariwisata massal tradisional menempatkan banyak ketegangan pada tempat yang terlibat dan juga melanggengkan sistem yang terlalu sangat bergantung pada bahan bakar fosil terbatas.

Orang Perawatan:

Orang-orang lokal dalam tujuan pariwisata massal sering sedih diabaikan dan pada waktu sangat negatif dipengaruhi oleh angka yang jelas dan tuntutan ditempatkan pada mereka dan sumber daya mereka. Tentu saja, ada pertimbangan ekonomi yang besar - pariwisata adalah bisnis besar. Tetapi jika Anda peduli tentang orang-orang dari negara atau negara-negara yang Anda kunjungi, maka Anda harus pergi untuk opsi eko, salah satu yang memperhitungkan kehidupan penduduk setempat dan membuat adil bisnis secara keseluruhan dan berkelanjutan, daripada hidup yang terisolasi dari real , dunia lokal dalam gelembung pariwisata massal.

Homogenitas:

Dengan pariwisata massal tradisional, penawaran paket sering melindungi pengunjung dari tempat-tempat yang sebenarnya mereka kunjungi. Tinggal dalam sebuah hotel dengan segala sesuatu yang diletakkan, itu harus merasa bahwa pada akhirnya di mana-mana kurang lebih sama. Mengapa disiapkan dengan homogenitas ini? Sebaliknya, terus jalan Anda sendiri dan pergi ke sana ke dunia dan melihat apa itu benar-benar seperti, merangkul perbedaan budaya dan pandangan daripada mengimpor budaya dan gagasan Anda sendiri ke tempat lain.

Massa:

Mengapa memasang dengan banyak? Mengapa duduk berdesakan di pantai seperti sarden dalam kaleng atau memaksa jalan Anda melalui kerumunan ramai di hotel atau pusat perbelanjaan? Bagi saya tidak ada yang buruk pada hari libur seperti melakukan hal yang sama seperti orang lain. Jauh lebih baik untuk menempa jalan Anda sendiri dan menjadi unik.

Terjebak dalam liang:

Apakah Anda salah satu dari orang-orang yang kembali ke lokasi pariwisata yang sama massal untuk tahun paket liburan ke tahun? Hal ini tidak sehat untuk terjebak dalam liang jadi mungkin sudah saatnya untuk mempertimbangkan melakukan sesuatu yang sedikit berbeda. Saya percaya bahwa pariwisata massal adalah tanda bahwa banyak orang yang terjebak dalam kebiasaan kolektif. Ini adalah hal yang buruk karena ketika orang terjebak dalam liang mereka tidak bergerak maju, karena kami sangat membutuhkan untuk lakukan untuk menyelamatkan planet kita dan diri kita sendiri. Hal ini juga membuat sulit untuk belajar hal-hal baru dan memperbaiki diri sendiri, yang seharusnya, menurut pendapat saya, tujuan konstan kemanusiaan. Ini belum satu lagi alasan untuk menghindari pariwisata massal.